Jan 032008
 

Day-2: Opening Ceremony and Practice Session

Dari hotel ke NUS ternyata cukup jauh, perlu sekitar satu jam perjalanan dengan MRT dan bus, telat deh. Setibanya di NUS, kita diarahkan ke meja registrasi oleh student guide yang menjaga pintu masuk. Weleh, ternyata panitia yang mengurus bagian registrasi itu si Steven Halim (kokonya Felix Halim), dunia memang sempit :)) Karena nyampenya telat, om Tan (Dr. Tan Sun Teck) minta kita registrasinya belakangan aja, ikut opening ceremony dulu.

Suhendr -, Kurniady - Kenny - Timo (Yoi Mon)
Me and YoiMon (Andrian Kurniady, Kenny Hartono, Timotius Sakti)
Agustina and ACMon
Agustina and ACMon (Eko Wibowo, Cun Cun, Gunawan Lie)

Wuih, ruang teathernya keren oi! (katanya sih itu ruang lecture). Ada Barongsai!! wah rame deh πŸ˜€ seperti di pilem-pilem Wong Fei Hung, barongsainya keluarin gulungan (dari mulut) bertuliskan huruf kanji yang gw gak tau apa artinya, mungkin ucapan selamat datang atau sejenisnya πŸ˜› sayangnya nggak ada gerakan akrobat yang menarik, kan gw mau liat itu barongsai loncat-loncat atau salto πŸ˜€

Barongsai
Barongsai (Opening Ceremony)

Setelah barongsainya keluar, giliran Prof. Khankhali (NUS) dan Prof. CJ Hwang (Asia Contest Director) memberi beberapa kata sambutan. Prof. Hwang sekaligus mengumumkan bahwa slot Asia untuk World Final adalah 31 tim, asik banyak…

Prof. Khankhali Prof. Hwang
Left: Prof. Khankhali, Right: Prof. CJ. Hwang

Setelah opening ceremony, peserta mendapat coffee break. Di kesempatan ini, kita menyelesaikan proses registrasi yang tadi tertunda. Selain itu kita juga bertemu dan kenalan sama tim-tim lainnya dari Indonesia. Akhirnya ketemu juga sama Brian Marshal (ITB) dan anak-anak USU, selama ini cuma ngobrol-ngobrol via internet πŸ˜€ Setelah coffee break, peserta kembali diarahkan ke ruang theater untuk mengikuti “technical lecture”. Sebelum masuk, Brian sempat nanya ke Steven Halim mengenai technical lecture itu isinya apa, tapi cuma dijawab “something interesting that you want to attend” oleh Steven Halim :))

Gubrak, dari judul acara “technical lecture”, gw pikir ini bakal technical briefing yang menjelaskan aturan-aturan dan detil-detil mengenai kontesnya, tapi ternyata isinya benar-benar LECTURE dan pesan sponsor!

Di sesi pertama, Mr. X (lupa namanya) membawakan topik mengenai Relational Unified Process (RUP). Jujur, pas sesi ini gw ketiduran πŸ˜› Sedangkan Kurniady kelihatannya semangat ikutin sesi ini, cuma dia yang aktif ngejawab pertanyaan dari sang lecturer. Di akhir sesi gw sempat berpikir, kenapa setiap kali ada lecture session di ICPC selalu disuguhi dengan ceramah tentang software development? Well, meskipun peserta ICPC itu (harusnya) menyukai bidang computer science, tapi bukan berarti semua yang hadir itu orang sistem ataupun orang yang tertarik dengan software development. Akan lebih menarik kalau topik ceramahnya berhubungan dengan programming atau kontes ICPC itu sendiri πŸ™

Di sesi kedua, Mr. Y (lupa lagi namanya) dari Lenovo mempromosikan laptop ThinkPad mereka, YOI!!!. Berbeda dengan sesi sebelumnya, sesi ini cukup menarik karena Mr. Y menggunakan video klip yang lucu-lucu mengenai ThinkPad πŸ˜€ Pas Mr. Y memutar klip tentang “water proof” dan “armor”, gw mulai serem… tadinya gw lagi nyalain laptop buat coba connect ke wifi NUS, tapi setelah dia memutar itu video klip, gw matiin dan pegang erat-erat sambil mencoba menutupi label IBM ThinkPad di laptop gw… takut ada yang gatal mau “testing” :-S (Warning buat yang mau mencoba: Laptop gw itu T60.. bukan T61p!!! jadi nggak water proof dan nggak punya armor!!). Di sesi ini sempat terjadi perdebatan yang menarik dari salah satu coach (pak tua “rubber” dari Ateneo Univ.) dengan Mr. Y mengenai efektifitas “rubber” sebagai penahan goncangan πŸ™‚ Menjelang akhir sesi, Mr. Y menginformasikan bahwa juara pertama (tiga orang) akan mendapatkan hadiah laptop Thinkpad yang masing-masing senilai S$3000!! Okay, saatnya menggeser motivasi, world final urusan ntar, yang penting dapat laptopnya πŸ˜€ Selesai sesi kedua, coffee break lagi…

Di sesi ketiga, ada proffesor dari NUS yang membawakan topik mengenai prospektus Post Graduate study di NUS. Di sesi ini gw melek abis πŸ˜€

Setelah sesi-sesi lecture, sekarang saat yang paling ditunggu, practice session. Ternyata ruang practice dan lombanya berada di gedung terpisah, di lantai 8 pula. Liftnya terbatas, ya pasti bottleneck lah kalau gini. Pak tua “rubber” yang tadi sempat mengajak yang lain naik tangga aja, tapi begitu dikasi tau ruang lombanya di lantai 8, dia diem :))

Selama practice session, nggak ada masalah fatal yang terjadi, hanya beberapa techinal problem pada koneksi jaringan dan setting compiler di PC^2 nya. YoiMon berhasil solve semua soal, tapi sayangnya kita nggak sempat testing jawaban salah (WA, RTE, TLE, etc.) karena waktunya yang kurang. Lucunya, tim Felix gagal AC di salah satu problem, pertanda bagus… πŸ˜€

Satu hal yang gw sayangkan dari practice session adalah, tim juri dan panitia NUS tidak menyempatkan waktu untuk coach meeting πŸ™ Biasanya setelah practice session, tim juri akan mengadakan coach meeting untuk membahas permasalahan dan detail mengenai kontesnya.

Practice Session (ACMon)
Practice Session (ACMon)

Selesai practice session, kita diperbolehkan kembali ke hotel masing-masing. Karena saat itu masih sore, kita memutuskan untuk jalan-jalan ke kawasan City Hall mengunjungi toko buku bekas (atas rekomendasi Tania, guide kita). Sesampainya di City Hall… ternyata Tania gak hapal jalan :)) Ya wes, coba-coba jalan aja. Si Eko paling bawel nanyain “kita mau ke mana?” melulu, gw udah pengen jawab “lagi nyasar”. Akhirnya nggak lama kemudian ketemu juga tempat jualan buku bekasnya. Setelah browsing cukup lama, gw nggak menemukan buku yang menarik πŸ™ Ya udah deh cari makan aja, tapi telpon ceemot dan sansan dulu, soalnya mereka tadi memisahkan diri ke Robinson (duh, ibu-ibu…).

Sip! janjian ketemu ceemot dan sansan di Bugis Junction (mereka tinggal naik MRT). Setelah lama ditunggu… mana nih?? koq gak muncul-muncul?? telpon… gubraks!! mereka nyasar di stasiun MRT πŸ™ Setelah gw dan Kurniady mencoba meng-guide via telpon, akhirnya Kurniady dan Tania (ehem!) memutuskan untuk menjemput mereka. Yang lain sepertinya udah gak sanggup jalan, jadi nunggu aja deh di tepi jalan (gw ikutan nunggu). Selama nunggu, CunCun dan Timo disamperin cewek yang konon katanya cakep (sayang, gw gak lihat jelas). Setelah lama menunggu… koq gak muncul-muncul ya? masak Kurniady sama Tania ikutan nyasar?? Untung, gak lama kemudian Kurniady dan Tania muncul… tapi tanpa ceemot dan sansan… telpon lagi!

Kira-kira pembicaraan yang terjadi berikutnya seperti ini:
suhendry: “eh, lu orang di mana sih?”
ceemot: “di seberang kita ada Capita Mall, ada Bugis street, banyak tempat jual makanan di seberang…”
suhendry: “Capita Mall?? bukannya itu di City Hall???”
tania: “Capita Mall itu banyak…”
ceemot: “ada Burger King…”
suhendry: (lagi melihat Burger King di seberang jalan) “…………lho!!!”

Gubraks!!! ternyata dari tadi mereka berdua itu bediri di sisi jalan yang sama dengan kita!! tinggal jalan beberapa meter!! Arghhhhh!!! Jadi kasian sama Kurniady, tapi gpp deh, yg penting tadi ada yg nemenin ya kur ;). Acara mencari-domba-hilang selesai!! kembali ke misi semula: cari makan. Karena udah kelamaan nunggu, jadinya kita makan di mall aja. Oya, pas ngantri makanan si kur sempet ingetin ke gw: “Tania dibayarin tuh”… aye! aye! beres bos!!! πŸ˜€

Selesai makan malam, kita mampir ke supermarket (buat beli minuman dan “booster”), baru setelah itu kembali menuju hotel masing-masing. Gw sempat mampir ke Summerview sebentar buat final check-up persiapan masing-masing tim.

  17 Responses to “ACM/ICPC 2007 Regional Singapore”

  1. Nice story mon πŸ˜€ .

  2. nice story, nice statistic
    Congratz and Good Luck to YoiMon!! πŸ˜‰

  3. nice story πŸ™‚

  4. adoh, itu… pakek nyasar gubraks deh…
    gw inget nya yang nyasar pada bilang, liat starbucks…
    liat2 sekeliling, koq nggak ada… setelah ketemu ternyata, starbucksnya kehalang bus tingkat, gubraks…

    -Kurniady

  5. Target ngalahin TOKIERS 020606 udah gak masuk itungan lagi yah… hahaha…
    Makin tinggi aja targetnya mon… bagus2 πŸ˜€
    Di gembleng lagi tuch YoiMon buat WF.

    BTW, nice story.
    Tapi gw masi nungguin yang writeup untuk masing2 problem.
    Sering2 analisa bisa jadi lebih mantep, jadi gak asal solve doank.
    Kalo bisa listing juga all possible solutions instead of one πŸ™‚
    Itu juga bisa dijadiin latihan kalo nanti stuck di suatu problem.
    Kan bisa punya banyak cara untuk ngehajar πŸ™‚

  6. oi si pak tua “rubber” itu akhirnya lewat tangga bareng gua kok ke lantai 8, dia dari filipina tuh πŸ˜› tp ga tau uni apa, kuat jg naek tangga ampe lt 8, lo kuat ga tuh ?? πŸ˜›

  7. oh, jd lo skrg ma si “BAPAK” dr unpar ?? πŸ˜›

  8. dah 3x berarti binus ke WF y?

    dapet wildcard? ato gmana? πŸ™‚ btw, yang penting slamet untuk YoiMon! Latihan terusss… πŸ™‚ *Menangin WF !!* πŸ™‚ hehehe…

    Tahun depan, binus jadi adain Regional? πŸ˜›

  9. @Kurniady: he eh, parah tu cewek-cewek, segitu aja udah nyasar πŸ˜€

    @Felix Halim: sebelumnya udah yakin menang dari TOKIERS, tapi pas kontes sempet deg-degan, sialan πŸ˜€

    @SiGanteng?: wuih, kuat juga tuh om πŸ˜•

    @Felix J: iya dapat wildcard. sepertinya bakal jadi rencana host icpc nya :-D, tunggu kabar baik dari binus aja..

  10. @Felix J …
    Bukan 3 kali, kl sama yang kali ini jadi 4 kali πŸ˜€ + kl tahun depan jadi host, dapet 1 lagi otomatis CMIIW

  11. @suhendry, Kurniady
    Gak percuma lu orang bayar pake duit sendiri ke singapore (Minta ganti donk duitnya sama binal, kan lolos ke WF :D) … kl gak kesana rasanya gak dapet tuh jatah wildcard πŸ˜€

  12. oi2 ad yg salah tuh, yg disamperin cw, gua ma cun2, yg bahas soal B ama lo itu gunawan πŸ˜€

  13. Jadi lemma nya mase berlanjut mon : Taiwan ekuivalen dengan World Final πŸ˜›

    -Kurniady

  14. tolong ya Bapak Suhendry, kita itu ga nyasar…

    pertama, waktu sampe MRT Station Bugis dibilang suru tunggu di MRT Station aja, ntar dijemput. Tus waktu telp lagi, disuru keluar dari MRT lewat pintu keluar yang k mall. Tus uda di mall kita telp lagi, cari2 lu orang ga nemu, akhirnya keluar dari mall, tus kasi tau posisi.. dan uda bilang dari awal klo depan kita ada “BURGER KING” dan “STAR BUCK” dan “BUGIS STREET”. Tus lu orang bilang ada di perempatan, kita mo ke sana katanya ga usa.. ntar disamperin ke sana.. ya uda, kita nunggu dengan cantiknya di depan mall… eh.. lah kok yang diinget Starbuck nya doang.. mana pake ketutupan bus lagi.. hohohoh..

    selama nunggu sebenernya g da curiga klo posisi lu orang cuma beberapa meter di depan kita, soalnya g da liat perempatannya.. cuma g mo samperin ke sana ga enak juga.. takut nanti malah cari2an.. ya akhirnya kita duduk manis aja sambil nunggu yang nyari donggg…

    jadi.. tolong dicatat ya.. kita bukan nyasar.. tapi menunggu dengan manis di suatu tempat :)) hahahah..

    ya sudahlah.. nice story anyway..

    jia you APC 2008, Jakarta Site πŸ˜€ hohoho..

  15. @ceemot: ahahahahaha :)) tapi gpp lah. gara-gara lu orang “menunggu dengan manis di suatu tempat” itu, si kurniady, cuncun ama eko kan jadi dapat ‘berkah’ ;;) (sialnya gw kagak…)

  16. eh biasanya kalo mau ikutan ICPC yg host nya
    nggak di indo harus perwakilan dari university yach?
    trus yg ICPC di indo ada univ dari luar nggak?

  17. @christian:
    – semua kontestan ACM-ICPC dimanapun pasti mewakili universitasnya masing-masing (semua proses registrasinya melalui coach/pembina dari univ tersebut)
    – ACM-ICPC Jakarta (bulan Oktober) itu terbuka untuk semua universitas di Asia, jadi sangat mungkin ada universitas dari luar Indonesia.
    – Kalau yang kamu maksud itu ACM-INC (bulan Juni), yang ini hanya khusus universitas di Indonesia.

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)