Jan 032008
 

Day-1: Arrive at Singapore

Yay! 12 Desember 2007, akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba. Jam 3:00 subuh gw udah bangun dan siap-siap berangkat ke bandara soalnya pesawat terbang jam 6:30 (ugh…). Jalur penerbangan gw bukan langsung ke Singapore, tapi ke Batam, dan lanjut ke Singapore naik ferry. Yang ikut rombongan gw ada tiga orang dari tim YoiMon (Kurniady, Timo dan Kenny), sedangkan lima lainnya (Yen Lina, Agustina, Eko, Cun Cun dan Gunawan) langsung terbang direct ke Singapore.

Jam 4:30 sampai ke bandara… damn!! kepagian!! Janji sama yang lain jam 5:00 di counter Air Asia, jadi masih ada 30 menit buat duduk diam sambil beli roti untuk ngemil di jalan. Pas beli roti, tiba-tiba gw inget “roti david angga” di ICPC 2005 Manila… hm… beli satu ah buat Felix >:) Ternyata Kurniady dan Timo datangnya lama, jadi jam 5:40 baru bisa check-in. Kenny? lebih parah, dia hampir kita tinggal gara-gara nyampainya TEPAT pas kita lagi check-in πŸ˜€

Boarding, take-off, terbang, tidur, landing, sampai deh di Batam. Di bandara Batam beli tiket ferry ke Singapore dulu, cuma S$12 per orang dan berlaku untuk ferry jam berapa pun (mantap!). Dari bandara kita lanjut ke pelabuhan naik taksi, ternyata tarifnya flat! Rp 70.000,- gak pake nego. Gak usah takut sama calo taksi lagi πŸ˜€ Coba kalau di Jakarta… keluar bandara lewat jalur taxi dijamin bakal dikerubungi lalat-lalat calo :))

Di pelabuhan, kita makan dulu (gak gitu enak), baru kemudian check-in dan bayar fiskal yang cuma Rp 500.000,- (ya.. ini alasan kenapa kita lewat Batam :-D). Naik ferry ternyata emang asik πŸ™‚ Terakhir gw naik ferry itu di Hong Kong, tapi itu cuma sebentar dan pendek jalurnya, jadi gak berasa.

Sampai di pelabuhan Singapore (Harbour Front), gw langsung beli nomor GSM lokal sana (supaya nelpon-nelpon jadi murah), dan kemudian lanjut naik taksi ke hotel. Setibanya di hotel Summerview, Kurniady langsung ngurusin check-in dan lain-lain untuk tim YoiMon. Gw sendiri nggak menginap di Summerview, tapi ikut rombongan yang satu lagi di Fort Canning Lodge gara-gara di Summerview udah full-booked. Dari Summerview gw lanjut jalan kaki ke Fort Canning, capek oiii…

kumpul di hotel
kumpul di hotel

Sesuai rencana semula setelah semua rombongan bertemu, kita pergi cari makan. Kesan pertama gw terhadap lalu-lintas Singapore: teratur! tapi bikin bingung… beberapa kali gw salah jalur (ujung-ujungnya yang lain harus ngikutin :p). Kalau salah jalur di Jakarta, bisa tinggal motong πŸ˜€ tapi kalau di sini musti muter lagi, gak sopan kalau main motong πŸ™ Setelah disurvey, ternyata di sekitar Fort Canning itu hutan… nggak strategis, akhirnya terpaksa makan di mall. damn!! mahal!!

resto singapore
makan siang mahal

Sore kita jalan-jalan di SimLim Square, pusat belanja alat elektronik dan komputer (baca: mangga dua!!) di dekat hotel Summerview. Barang-barang di sini ternyata cukup kumplit, tapi sayang harganya lebih mahal dari Jakarta. Di sini rombongan cewek-cewek memisahkan diri ke tempat lain, katanya ada janjian ketemu sama teman(?).

Puas keliling SimLim, malamnya kita makan di Toa Pa Yoh. menu? SEAFOOD!!! ENAK!!! gw sama kurkur sampai makan dua porsi πŸ˜‰ ceemot (Yen Lina) sama sansan (Agustina) cuma ngelitain sambil ngiler-ngiler, salah sendiri, udah makan duluan πŸ˜€ Felix sama CunCun pesannya kwetiaw, mereka punya sindrom-anti-hewan-laut πŸ˜›

Pulang dari Toa Pa Yoh, kaki udah pegel semua. Saatnya tidur, besok pagi-pagi harus ke NUS (sebelum balik, si Felix sempet briefing “jalan menuju NUS” ke gw).

  17 Responses to “ACM/ICPC 2007 Regional Singapore”

  1. Nice story mon πŸ˜€ .

  2. nice story, nice statistic
    Congratz and Good Luck to YoiMon!! πŸ˜‰

  3. nice story πŸ™‚

  4. adoh, itu… pakek nyasar gubraks deh…
    gw inget nya yang nyasar pada bilang, liat starbucks…
    liat2 sekeliling, koq nggak ada… setelah ketemu ternyata, starbucksnya kehalang bus tingkat, gubraks…

    -Kurniady

  5. Target ngalahin TOKIERS 020606 udah gak masuk itungan lagi yah… hahaha…
    Makin tinggi aja targetnya mon… bagus2 πŸ˜€
    Di gembleng lagi tuch YoiMon buat WF.

    BTW, nice story.
    Tapi gw masi nungguin yang writeup untuk masing2 problem.
    Sering2 analisa bisa jadi lebih mantep, jadi gak asal solve doank.
    Kalo bisa listing juga all possible solutions instead of one πŸ™‚
    Itu juga bisa dijadiin latihan kalo nanti stuck di suatu problem.
    Kan bisa punya banyak cara untuk ngehajar πŸ™‚

  6. oi si pak tua “rubber” itu akhirnya lewat tangga bareng gua kok ke lantai 8, dia dari filipina tuh πŸ˜› tp ga tau uni apa, kuat jg naek tangga ampe lt 8, lo kuat ga tuh ?? πŸ˜›

  7. oh, jd lo skrg ma si “BAPAK” dr unpar ?? πŸ˜›

  8. dah 3x berarti binus ke WF y?

    dapet wildcard? ato gmana? πŸ™‚ btw, yang penting slamet untuk YoiMon! Latihan terusss… πŸ™‚ *Menangin WF !!* πŸ™‚ hehehe…

    Tahun depan, binus jadi adain Regional? πŸ˜›

  9. @Kurniady: he eh, parah tu cewek-cewek, segitu aja udah nyasar πŸ˜€

    @Felix Halim: sebelumnya udah yakin menang dari TOKIERS, tapi pas kontes sempet deg-degan, sialan πŸ˜€

    @SiGanteng?: wuih, kuat juga tuh om πŸ˜•

    @Felix J: iya dapat wildcard. sepertinya bakal jadi rencana host icpc nya :-D, tunggu kabar baik dari binus aja..

  10. @Felix J …
    Bukan 3 kali, kl sama yang kali ini jadi 4 kali πŸ˜€ + kl tahun depan jadi host, dapet 1 lagi otomatis CMIIW

  11. @suhendry, Kurniady
    Gak percuma lu orang bayar pake duit sendiri ke singapore (Minta ganti donk duitnya sama binal, kan lolos ke WF :D) … kl gak kesana rasanya gak dapet tuh jatah wildcard πŸ˜€

  12. oi2 ad yg salah tuh, yg disamperin cw, gua ma cun2, yg bahas soal B ama lo itu gunawan πŸ˜€

  13. Jadi lemma nya mase berlanjut mon : Taiwan ekuivalen dengan World Final πŸ˜›

    -Kurniady

  14. tolong ya Bapak Suhendry, kita itu ga nyasar…

    pertama, waktu sampe MRT Station Bugis dibilang suru tunggu di MRT Station aja, ntar dijemput. Tus waktu telp lagi, disuru keluar dari MRT lewat pintu keluar yang k mall. Tus uda di mall kita telp lagi, cari2 lu orang ga nemu, akhirnya keluar dari mall, tus kasi tau posisi.. dan uda bilang dari awal klo depan kita ada “BURGER KING” dan “STAR BUCK” dan “BUGIS STREET”. Tus lu orang bilang ada di perempatan, kita mo ke sana katanya ga usa.. ntar disamperin ke sana.. ya uda, kita nunggu dengan cantiknya di depan mall… eh.. lah kok yang diinget Starbuck nya doang.. mana pake ketutupan bus lagi.. hohohoh..

    selama nunggu sebenernya g da curiga klo posisi lu orang cuma beberapa meter di depan kita, soalnya g da liat perempatannya.. cuma g mo samperin ke sana ga enak juga.. takut nanti malah cari2an.. ya akhirnya kita duduk manis aja sambil nunggu yang nyari donggg…

    jadi.. tolong dicatat ya.. kita bukan nyasar.. tapi menunggu dengan manis di suatu tempat :)) hahahah..

    ya sudahlah.. nice story anyway..

    jia you APC 2008, Jakarta Site πŸ˜€ hohoho..

  15. @ceemot: ahahahahaha :)) tapi gpp lah. gara-gara lu orang “menunggu dengan manis di suatu tempat” itu, si kurniady, cuncun ama eko kan jadi dapat ‘berkah’ ;;) (sialnya gw kagak…)

  16. eh biasanya kalo mau ikutan ICPC yg host nya
    nggak di indo harus perwakilan dari university yach?
    trus yg ICPC di indo ada univ dari luar nggak?

  17. @christian:
    – semua kontestan ACM-ICPC dimanapun pasti mewakili universitasnya masing-masing (semua proses registrasinya melalui coach/pembina dari univ tersebut)
    – ACM-ICPC Jakarta (bulan Oktober) itu terbuka untuk semua universitas di Asia, jadi sangat mungkin ada universitas dari luar Indonesia.
    – Kalau yang kamu maksud itu ACM-INC (bulan Juni), yang ini hanya khusus universitas di Indonesia.

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)