Dec 232010
 

Day 2: Pembukaan dan Practice Session

Hari berikutnya pagi-pagi gw udah bangun, mandi dan turun ke bawah buat breakfast. Breakfastnya di hotel dan menunya halal, jadi gw ga ada kesulitan makanan seperti di Kaohsiung :-D.

Setelah selesai makan kita berangkat ke kampusnya (Internasional Islamic University of Malaysia atau mereka sebutnya Universiti Islam Antarbangsa Malaya) naik taksi, ternyata jauh juga. Sampai di kampusnya kita registrasi dan dibagiin paket lomba (baju, buku acara, nametag, dll). Celingak-celinguk, wah ada Felix Halim! Dia sama kokonya (Steven Halim) buka stand di dekat meja registrasi buat jualan buku sama kayak di ICPC Jakarta :-D. Tentunya mereka ke Kuala Lumpur bukan cuma buat buka stand, NUS ada ngirim banyak tim ke site Kuala Lumpur.

Setelah registrasi kita diarahkan ke ruang belakang buat menyantap breakfast ringan. Di sini gw ketemu sama Ashar, Berty dan coachnya Ricky Suryadharma, tim dari Universitas Indonesia. Lho, mana si Alham Fikri Aji? Ternyata dia gagal berangkat karena masa berlaku paspornya kurang dari 6 bulan. Wah… gimana tuh. Tapi kata Ashar, dia akan nyusul malam nanti, sekarang lagi perpanjang paspor. Wuih, keren sekali, perpanjang paspor cuma satu hari.

Selesai makan pagi kita diarahkan ke gedung lain buat mengikuti acara pembukannya. Acara pembukannya biasa banget, cuma ada kata sambutan dari beberapa orang trus udah kelar. Balik lagi ke gedung awal buat ikut practice sessionnya.

Practice Session pun dimulai. Di sini nggak pake PC, mereka pake laptop yang disambungin ke monitor dan keyboard. Pas awal-awal practice session gw liat di meja tim Love belum ada soal tapi di meja tim lain udah ada dan mereka lagi ngerjain, ya wes gw tanyain donk ke panitianya. Celakanya, panitia yang ada di situ ga ngerti apa yang gw mau 😐 Gw udah bilang “Problemset” gak ngerti. Ganti jadi “Question Paper”, tetep ga ngerti 😐 Gawat… Trus gw tunjuk-tunjuk kertas yang dibaca ama tim lain di sebelah baru mereka ngerti… SWT. Judge di sini menggunakan optimisasi -O2, jadi solusi kita bisa running lebih kenceng.

Ada yang aneh dengan sistem di Kuala Lumpur. Kalau kita ngeprint, kita harus kasi tau escort kita supaya dia bisa ambilin hasil printnya (lho). Pas kita coba ngeprint, hasil printnya ga dateng-dateng meski udah dikasi tau ke escort. Pas datang pun yang datang bukan hasil print punya kita :-|. Trus di tengah-tengah, semua submission ga direspon oleh judge. Intinya practice sessionnya kacau =.=. Trus ada tim dari Universitas Parahyangan yang nyamperin dan nanya ke gw kenapa code Java dia RTE. Setelah gw liat dan gw cek, gw ga menemukan keanehan di code dia… ga ngerti deh kenapa :-|.

Selesai practice session ada site visit dari panitia tapi sifatnya optional. Karena optional kita memilih untuk pulang ke hotel dan beristirahat.

      

      

  3 Responses to “ACM-ICPC 2010 Kuala Lumpur”

  1. Dari tanggal 7-10 kita dibookingin sama BINUS tiga kamar (dua twin-bed, satu double), sedangkan untuk tanggal 11-12 nya kita dibookingin dua twin-bed, karena untuk 11-12 itu kita extend (dengan biaya sendiri tentunya).

    ini formasi tidurnya gimana nih ? 2 – 2 apa 3 – 1? hahahaha

  2. btw paspor malay itu ada chipnya, jadi tinggal lewat gate, autoscan =P
    paspor indo mulai 2011 ada tuh yang macam gitu, 600rb katanya

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)