Dec 222010
 

Day 1: Berangkat ke Kaohsiung

Pesawat yang dibook ama BINUS berangkatnya pagi jam 8:30, jadi kita udah harus di bandara dari jam 6, ugh pagi bener. Karena gw mau sarapan di bandara, gw berangkat pagian dan sampai jam 6 kurang di bandara. Ternyata Winardi dkk yang berangkat dari BINUS udah sampe duluan dan lagi nunggu gw dan yang lain. Pas gw samperin mereka, gw kaget, koq ada Pak Afan Galih (staff jurusan TI) lagi ngobrol-ngobrol ama mereka? Ternyata dia mau berangkat ke Singapore ato Kuala Lumpur buat temenin anak-anak HIMTI pergi study tour.

Karena lapar, gw ajak yang lain sarapan di Hoka Hoka Bento bandara, pak Afan udah sarapan jadi ga ikut. Felix Jingga ama Indra sampe belakangan pas kita lagi makan, ternyata Indra berangkat bareng si gendut karena rumahnya deketan.

Selesai sarapan kita orang bergerak ke counter check-in. Buat check-in kan perlu pasport, jadi gw kumpulin pasport yang lain biar bisa sekalian check-in bertujuh. Nah, ada satu yang kebingungan nyari-nyari pasport dia sampe ngubek-ngubek isi tas dia. Tebak siapa… … … … Panji Kharisma! Gw sampe udah bilang ke Winardi ama Ricky, “lu orang bisa kan berdua”. Setelah diubek-ubek, akhirnya dia menemukan pasport dia, coba tebak di mana… … … … di kantong celana! Grrr! x(

Setelah check-in kita orang ngurus fiskal. Gw, Albert, Indra, ama Winardi ke kounter bebas fiskal dengan membawa fotokopi NPWP (dan kartu keluarga). Ricky dan Felix Jingga ikutan ngantri, tapi pas udah giliran mereka, mereka langsung diusir (di bawah umur ga perlu fiskal) :). Panji gimana? Karena dia orang males, jadi dia bayar fiskal =.=.

Berikutnya urusan imigrasi. Sebelum ngantri imigrasi kita kan harus isi kartu keberangkatan dulu, jadilah kita rame-rame mojok ngisi itu kartu. Setelah selesai ngisi, pen Winardi dipinjem ama cewek ga tau siapa, jadi kita nungguin bentar. Sembari nunggu, si Felix Jingga nitipin pasport dia ke Albert Lie (gw lihat sendiri dengan jelas) dan entah dia mau ngapain. Tapi ga sampe satu menit dia titipin, dia tiba-tiba kayak panik gitu, nyariin pasport dia =.=. “Eh pasport gw mana ya?” Padahal jelas-jelas Albert lagi di depan dia megangin pasport yang dia titipin!! Emang keluarga lu orang (panji, felixj, silvy) itu isinya orang aneh semua ya =.=.

Selesai urusan fiskal dan imigrasi, jadilah kita menunggu boarding time di ruang tunggu. Kita ke Kaohsiung transit dulu di Hong Kong (dengan Cathay Pacific) baru lanjut ke Kaohsiung (dengan Dragon Air) karena ga ada direct flight dari Jakarta ke Kaohsiung.

Gw dan Indra, yang ngambil foto kalau ga salah si gendut.
Felix Jingga, Albert Lie, Ricky Winata dan Panji Kharisma.
dan yang tersendiri: Winardi Kurniawan.

Penerbangan ke Kaohsiung cukup enak, pake Cathay sih, pramugarinya juga ada yang cakep :-D.

Sampai di Hong Kong International Airport (HKIA) gw langsung nyari informasi tentang flight berikutnya ke Kaohsiung, yang ternyata masih belum ditentukan ada di gate mana. Jadilah kita nganggur ga ada kerjaan di HKIA. Oh iya, kita sempat ke toilet di sini, hand dryernya keren lho (lihat gambar di samping). Kita tinggal masukin tangan kita dan anginnya akan keluar dari dua sisi, jadi cepet kering. Udah gitu, airnya gak akan netes ke lantai.

Awalnya kita nongkrong ga jelas di tempat duduk yang ada di situ, tapi karena bosen kita pindah ke tempat duduk yang lebih enak di dekat boarding gate. Di situ ternyata ada free internet (komputer berinternet), jadi pada bisa online. Si gendut online dan gw berhasil memotret “My Wife” nya si gendut. Woghh!! udah putus tapi masih dianggep My Wife!! ck ck ck, tapi katanya sekarang dia udah balik lagi ama My Wife nya.

Bosen duduk-duduk ga jelas, kita orang pindah ke Starbuck di dekat sana dan minum-minum ga jelas.

FYI, kita transit di Hong Kong sekitar 4 jam, jadi lumayan lama nganggur di bandara. Setelah 4 jam pun pesawatnya masih delay 1 jam =.=.

Setibanya di Kaohsiung, ternyata kita udah ditunggu ama panitia ICPC Kaohsiung (Ms. Wang) yang langsung ngebawa kita ke hotel dengan mobil jemputan. Sebelum masuk kamar, kita dibriefing singkat tentang acara ICPC dan kamar-kamarnya. Selain itu kita juga minta kabel buat koneksi internet di kamar kita (gak ada wifi, internetnya pake kabel). Gw dapat kamar sendiri! Enaknya…

Oh iya, sebelum ke kamar masing-masing, kita sempat pinjam tang ke hotel/panitia soalnya koper si Albert terkunci dan dia ga bawa kuncinya (swt). Katanya sih dikunciin emaknya dan dia ga bawa kuncinya.

Kita juga sempat ke OK Mart (mini market) di depan hotel dan belanja beberapa makanan kecil. Gw sekalian nanya ke penjaga tokonya di mana gw bisa beli kartu SIM buat telepon, dalam bahasa Inggris tentunya, yang ternyata penjaga tokonya ga ngerti Inggris… Untung ada si gendut yang sedikit ngerti mandarin jadi dia bisa ngomong ama itu orang. Wah, gawat… orang-orang Kaohsiung ternyata sedikit yang bisa bahasa Inggris.

  4 Responses to “ACM-ICPC 2010 Kaohsiung”

  1. bukan 2.66 GB, tapi 2.66 Ghz…cmiiw 🙂

  2. eh, kita hari keberapa sih ke BK malem2 itu? =)) yang lu pergi ke “CL” :p~

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)